Hari Energi Dunia 2019: Pengontrolan terhadap energi daur ulang
Hari Energi Dunia 2019: Pengontrolan terhadap energi daur ulang

Seiring kami terus berjuang untuk ketergantungan 100% pada sumber energi terbarukan, strategi baru dan inovatif untuk mengelola transisi menjadi perlu. Internet of Things telah memungkinkan untuk mengoptimalkan infrastruktur energi yang ada dengan mengotomatisasi teknologi dan mengurangi ketidakefisienan dalam pembangkitan, transmisi, dan pemanfaatan energi.

Mengingat variabilitas dan ketersediaan sinar matahari dan angin yang terputus-putus khususnya, keraguan telah dilemparkan pada kemampuan sumber energi terbarukan untuk secara bersamaan memenuhi kriteria menjadi murah, bersih, dan dapat diandalkan — “trilemma energi.”

Dalam sebuah artikel baru-baru ini dalam Tantangan Global, Dr. Mario Pagliaro dan Dr. Francesco Meneguzzo dari National Research Council of Italy (CNR) menunjukkan bahwa pendekatan “Internet Energi” dapat diadaptasi untuk mencapai swasembada energi berdasarkan energi bersih, yaitu operasi off-grid yang otonom.

Faktanya, sistem energi surya off-grid yang memadukan baterai lithium-ion dan modul photovoltaic (PV) saat ini ada dan menyalurkan listrik ke sebagian besar Afrika, India, Bangladesh, Pakistan, Afghanistan, Myanmar, Amerika Latin, Nepal, Vietnam, dan negara-negara lain di mana grid tidak ada. Prestasi ini dimungkinkan oleh teknologi kontrol digital.

Di Pemberton, Australia, perkebunan alpukat bergantung secara eksklusif pada energi surya yang dihasilkan sendiri dengan menggunakan sistem baterai natrium dan lithium-ion yang digabungkan dengan teknologi pengoptimalan baterai yang inovatif. Teknologi ini memungkinkan untuk deteksi dan koreksi perbedaan dalam tegangan masing-masing sel individu dan telah secara signifikan meningkatkan masa pakai baterai. Selanjutnya, setiap kelebihan energi yang dihasilkan ketika baterai terisi penuh digunakan untuk menyediakan air panas ke fasilitas.

Dalam contoh lain, sebuah perusahaan perumahan kota di Swedia, Vårgårda Bostäder, telah mendesain rumah yang sepenuhnya berdaya sendiri menggunakan sel bahan bakar hidrogen dan modul PV surya (halaman tertaut dalam bahasa Swedia). Selama bulan-bulan musim panas, kelebihan listrik dikonversi menjadi hidrogen melalui electrolyzer air. Sel bahan bakar kemudian menggunakan hidrogen yang dihasilkan ini bersama dengan oksigen dari udara untuk menyediakan listrik dan panas di musim dingin, di malam hari, dan pada hari-hari berawan.

Bagaimana kita dapat mewujudkan operasi energi terbarukan yang sukses dan serupa pada skala yang lebih besar?

Pagliaro dan Meneguzzo menyarankan organisasi yang bertujuan swasembada energi berdasarkan teknologi ini untuk mempekerjakan manajer energi dengan kemampuan untuk merancang dan melaksanakan strategi transisi energi yang konkret. Agar hal ini terjadi, manajer dan pengusaha harus mengambilnya sendiri untuk mendapatkan pemahaman yang mendalam tentang teknologi energi bersih saat ini.

“Jika tidak,” ingat para penulis, “ketika mendengar kata ‘hidrogen,’ mereka akan terus mengaitkannya dengan api Hindenburg bahwa pada tahun 1937 menghancurkan balon kain raksasa yang dilapisi dengan cat yang sangat mudah terbakar, dan tidak dengan teknologi energi hidrogen saat ini di mana solar H2 yang diperoleh dari elektrolisis air disimpan dengan aman pada 700 bar di reservoir material komposit, menolak tanpa ledakan selama uji tabrakan yang menuntut untuk mengevaluasi keamanan mobil listrik sel bahan bakar saat ini. ”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!